Home Berita Daerah Ini Pesan Tu Bulqaini Untuk Pemimpin dan Rakyat Aceh

Ini Pesan Tu Bulqaini Untuk Pemimpin dan Rakyat Aceh

83
0
SHARE

BANDA ACEH – Pimpinan Markaz Al-Ishlah Aziziyah, Tgk Bulqaini Tanjungan mengatakan Aceh tidak akan maju dan tidak akan berjaya jika tidak menganut konsep yang dulu telah membawanya ke jenjang kejayaan. “Ngon peu maju Aceh? dengan Islam,” katanya saat menghadiri acara di Dayah Nurul A’la Gampong Lampaya, Lhoknga, Aceh Besar, Sabtu, 30 April 2016.

Dia juga mengajak untuk mempertahankan ahlussunnah wal jamaah di Aceh sebagaimana warisan para ulama masa dahulu. Menurutnya saat ini, salah satu pemimpin yang masih memerhatikan hal tersebut adalah Muzakir Manaf.

Nyoe yang dari leu-leu kandidat, nyoe kon kampanye Mualem, enteuk na masa. Kiban ta kira, kira keudroe, ta keurija, han ek kupike lon. Memang, Jinoe yang deuh cinta keu ahlussunnah wal jamaah, hana laen, Mualem. Neu ci teunyok yang laen yang toh na? Nyoe na, nyan di peu ahlus-ahlussunnah droe ih. Saban cit lagee nyan,” ujarnya. 

Dia sangat berharap nasib Aceh tidak berakhir dengan kondisi di Suriah. Menurutnya salah satu cara menghindari hal tersebut adalah memilih pemimpin yang tepat untuk Aceh. 

Nyoe dron neuh galak terjadi prang lage Suriah, bek neu peumeunang Mualem. Nyan neu eu. Ditameung laju parte luweu meunggantung keuno, lage luweu menggantung, ngon ilme menggantung, hansep. Kon cap kepala nyoe karena ahlul rukuk, ahlul sujud. ka meugambe bak talak. Nyan getah mancang geupleu bak talak, ta pike le tanyoe leu rukuk leu sujud?” katanya.

Dia juga meminta para pihak untuk tidak mengubah wajah Islam di Aceh dengan metode atau mazhab-mazhab lainnya. Menurut pria yang akrab disapa Tu Bulqaini ini, pesan serupa juga telah disampaikan oleh Wali Nanggroe Hasan Di Tiro kepada para eks-Libya. 

Aceh, ahlussunnal wal jamaah. bek neu ubah atra nyan beuh. Yang pertama dron nyoe ureung Aceh Merdeka, nyan temerka ngon wali. Yang kedua, temerka ngon ulama-ulama man sigom Aceh. Maka hana laen teungku, peu maju agama maka Aceh maju,” katanya.

Tu Bulqaini juga menyebutkan ulama tidak lagi terjebak dengan propaganda Belanda yang melarang mereka ikut berpolitik. Menurutnya jika ada yang menyebutkan ulama tidak boleh berpolitik, “nyan atra Belanda keubah. Nyan narit Belanda jameun. Jinoe ka dimarit le Belanda itam kon le Belanda puteh. Han jeut, teungku harus tamong lam pulitek.” 

Dia juga meminta Mualem untuk memilih calon wakil dari kalangan ulama. Namun hal tersebut bukan pemaksaan.

Teukeudi waki Mualem kon teungku, Mualem nyoe kamoe kira teungku. Sebab hana le ragu-ragu tentang ahlussunnah wal jamaah bagi Mualem,” katanya.

Pimpinan Markaz Al-Ishlah Aziziyah juga mengatakan title pendidikan untuk pemimpin di Aceh tidak perlu terlalu tinggi. “Peu prof-prof, hana meu peu prof dum. Aleuh but bagian keunong peungeut cit. Hana peu panyang sikula, nyoe ka doktor nyoe doktor jeh, sapeu hana jalan. Gadoh peutimang pade jak, gadoh peutimang dasi, rakyat deuk laju. Tapi bek hana sikula sama sekali, han ek cit. Meutuleh Bireun dibaca Beureunun, han ek cit,” katanya.[](bna)

Sumber: portalsatu.com